Kamis, 20 April 2017

Ibu, Beginilah Keadaanku Ketika Aku Di Aborsi (Video)


Banyak orang yang dianugerahi kehamilan, tetapi tidak menginginkan bayinya lahir ke dunia. Hal itu karena berbagai alasan. Bisa jadi karena bayinya hasil hubungan gelap, atau bahkan alasan lain. Untuk itu para calon ibu tersebut memilih mendatangi klinik aborsi demi mengenyahkan darah daging sendiri.

Tahukah Anda, seperti apa siksaan yang dialami bayi saat tubuh mungilnya dikeluarkan dari rahim? Anda bisa melihat bagaimana proses aborsi terhadap bayi melalui video dari mantan pengaborsi, dr Anthony Levatino.

Dalam video tersebut dr Anthony Levatino menjelaskan rentetan aborsi. Mulai dari bayi yang bergerak-gerak di rahim, hingga satu persatu anggota tubuhnya dicopot.

Dikutip dari TribunNews, prosedur aborsi Dilation and Evacuation / D&E dilakukan pada janin berusia 13-24 minggu dalam kandungan.

Karena ukuran bayi yang besar, sektiar 7 inchi, maka harus dilakukan persiapan sebelum mengeluarkannya dari rahim.

Pada aborsi D&E, pengaborsi menggunakan laminaria, bentuk rumput laut disterilkan. Benda ini membuka leher rahim wanita 24 sampai 48 jam sebelum prosedur.

Selain kondisi bayi yang diaborsi, dr Levatino juga menjelaskan risiko bahaya bagi organ tubuh yang berpotensi dialami si ibu. Termasuk infeksi dan pendarahan. Bahkan kematian sang ibu. Dr Levatino merupakan dokter ginekolog yang sudah memiliki pengalaman medis lebih dari 40 tahun.

Levatino telah melakukan 1.200 aborsi. Namun kini ia memutuskan untuk menentangnya. Bahkan aktif mengkampanyekan pelarangan aborsi.

Suatu hari setelah menyelesaikan satu aborsi ia melihat janin yang hidupnya ia akhiri.

"Saya menyadari, membunuh bayi usia berapa pun yang masih dalam kandungan dan atas alasan apapun adalah hal yang salah," ungkapnya. [wajibbaca]

Proses aborsi dapat anda saksikan divideo berikut:



Artikel Terkait

loading...