Selasa, 31 Oktober 2017

Jadikan Al-Qur'an Sebagai Sahabat Terbaik Kita


Dari shahabat Abu Umamah Al-Bahili radhiallahu ‘anhu : Saya mendengar Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda :

« اقْرَءُوا الْقُرْآنَ فَإِنَّهُ يَأْتِى يَوْمَ الْقِيَامَةِ شَفِيعًا لأَصْحَابِه »

“Bacalah oleh kalian Alquran. Karena ia (Alquran) akan datang pada Hari Kiamat kelak sebagai pemberi syafa’at bagi orang-orang yang rajin membacanya.” [HR. Muslim 804]

Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan untuk membaca Alquran dengan bentuk perintah yang bersifat mutlak. Sehingga membaca Alquran diperintahkan pada setiap waktu dan setiap kesempatan. Lebih ditekankan lagi pada bulan khusus, misalnya di bulan Ramadhan. Nanti pada hari Kiamat, Allah subhanahu wata’ala akan menjadikan pahala membaca Alquran sebagai sesuatu yang berdiri sendiri, datang memberikan syafa’at dengan seizin Allah kepada orang yang rajin membacanya.

Subhanallah...Apalagi jika Alquran menjadi sahabat, maka kemana dimanapun dalam situasi apapun pasti namanya sahabat selalu mengiringinya. Sahabat selalu setia dan pasti tidak mau berpisah, sungguh sesuatu yang sangat menyedihkan dan merasa kehilangan ketika sahabat tidak berada bersama kita.

Begitulah namanya sahabat dalam kondisi suka maupun duka, sehat ataupun sakit selalu disamping kita, demikianlah Alquran jika menjadi sahabat, terlebih diakhirat kelak sahabatlah yang menolong kita dengan izin Allah.

Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda :

القرآن حجة لك أو عليك

“Alquran itu bisa menjadi hujjah yang membelamu atau sebaliknya menjadi hujjah yang membantahmu.” [HR. Muslim]

Dalam hadits ini terdapat dalil bahwa tujuan terpenting diturunkannya Al-Qur`an adalah untuk diamalkan. Hal ini diperkuat oleh firman Allah subhanahu wata’ala :

كِتٰبٌ أَنْزَلْنٰهُ إِلَيْكَ مُبٰرَكٌ لِّيَدَّبَّرُوٓا ءَايٰتِهِۦ وَلِيَتَذَكَّرَ أُولُوا الْأَلْبٰبِ

"Kitab (Alquran) yang Kami turunkan kepadamu penuh berkah agar mereka menghayati ayat-ayatnya dan agar orang-orang yang berakal sehat mendapat pelajaran." (QS. Sad 38: Ayat 29)

“supaya mereka mentadabburi”, yakni agar mereka berupaya memahami makna-maknanya dan beramal dengannya. Tidak mungkin bisa beramal dengannya kecuali setelah tadabbur. Dengan tadabbur akan menghasilkan ilmu, sedangkan amal merupakan buah dari ilmu.

Untuk itu maka jadikanlah Al Qur’an sebagai sahabat karibnya, yaitu dengan berakhlak sebagaimana akhlak Alquran, menerapkan manajemen hidup yang Qurani, cara bergaul ala Alquran. Misalnya tentang perlunya menjaga tali persaudaraan, saling tolong menolong, tidak boleh bercerai-berai, bermusuhan, berkelahi, bunuh-membunuh, caci-mencaci, ghibah. Dan setiap orang selalu berusaha untuk hidup rukun dan damai dengan orang lain.

Wahai diri… tidakkah kamu malu kepada Allah Ta'ala? Mengaku cinta kepada-Nya, tetapi tidak merasa senang berinteraksi dengan kalam-Nya. Bukankah ketika manusia cinta dengan manusia lain, dia menjadi senang membaca surat atau sms nya, bahkan berulang-ulang? Mengapa kamu begitu berat dan enggan hidup dengan wahyu Allah Azza Wa Jalla? Adakah jaminan bahwa kamu mendapat pahala gratis tanpa beramal shalih? Infaq cuma sedikit, jihad belum siap, kalau tidak dengan Al Quran, lalu dengan apa lagi? Mulai sekarang, mari kita jadikan Alquran sebagai sahabat, yaitu sahabat terbaik kita. [suara-islam/berdakwah]

Wallahu a'lam

Abu Miqdam
Komunitas Akhlaq Mulia


Artikel Terkait

loading...