Senin, 30 Oktober 2017

Ternyata Kartun Ini Bikin Petinju Dunia Muhammad Ali Memeluk Agama Islam


Proses hijrahnya Muhammad Ali memeluk agama Islam, mendefinisikan karir dan warisannya sebagai seorang pejuang yang punya keyakinan. Saat itu ia kemudian menjadi ikon bagi Muslim Amerika.

Beberapa tahun setelah mejadi muallaf pada tahun 1964, dia berkelahi dengan seseorang sehingga mendorongnya untuk menuliskan beberapa refleksi tentang apa yang menariknya menuju iman kepada Islam.

Itu bukan perkelahian di ring tinju, namun pertengkaran di rumah bersama istrinya yang bernama Belinda.

Kata Belinda, Ali kehilangan kendali. Dia telah kehilangan semua kerendahan hatinya. Dia bertingkah seperti dia adalah Tuhan. Ia mengatakan "Anda mungkin menyebut diri Anda yang terbesar, dia mengatakan kepadanya, tapi Anda tidak akan pernah lebih hebat dari pada Allah".

Seperti guru sekolah, Belinda menginstruksikan Ali untuk duduk dan menulis sebuah esai. Dia memintanya untuk menulis tentang mengapa dia menjadi seorang Muslim. Ali kemudian mengambil selembar kertas kosong dan pulpen biru dan mulai menulis.

Belinda sekarang memakai nama Khalilah Camacho-Ali. Ketika saya mewawancarainya untuk biografi saya tentang petinju legendaris itu, dia memberi saya esai itu. Pada hari Rabu kemarin, saya membawanya ke Museum Nasional Sejarah dan Budaya Afrika Amerika untuk melihat apakah kurator akan memasukkannya ke dalam koleksi mereka.

Saya pikir itu juga akan ada di sana, bukan hanya karena ini mengungkapkan banyak hal tentang karakter Ali, tapi juga karena ini mengajarkan kita tentang kehidupan religius salah satu atlet dan aktivis Afrika Amerika yang paling terkenal di negara ini. Ceritanya mengingatkan kita bahwa bahkan perjalanan spiritual paling kuat pun bisa memiliki permulaan yang sederhana.

Dalam suratnya, Ali menulis tentang masa remajanya di Louisville saat dia masih dikenal sebagai Cassius Clay Jr. Dia mengatakan bahwa saat itu dia dalam perjalanan menuju arena roller skate sambil nongkrong sebentar di trotoar untuk melihat-lihat gadis-gadis cantik. Saat itu dia melihat seorang pria mengenakan jas warna hitam yang menjual koran bernama Nation of Islam.


Muhammad Ali saat bersama kawan-kawan sejamaah

Ali pernah mendengar tentang Nation of Islam dan pemimpinnya bernama Elijah Muhammad, namun dia tidak pernah berpikir serius untuk bergabung dengan kelompok tersebut, yang menggunakan beberapa elemen Islam untuk berceramah tentang separatisme dan perbaikan diri.

Ali melihat koran tersebut dengan sopan dan matanya tertuju pada sebuah kartun. Kartun tersebut menunjukkan seorang tuan berkulit putih yang memukul budak kulit hitamnya dan memaksa orang tersebut berdoa kepada Yesus. Pesannya adalah bahwa agama Kristen adalah agama yang dipaksakan pada budak oleh orang kulit putih.

"Saya menyukai kartun itu. Itu bermakna sesuatu bagi saya, dan itu masuk akal," tulis Ali.

Menariknya, Ali tidak menjawab istrinya dengan menulis secara spiritual mengapa Islam menariknya. Dia menulis terkait hal itu dengan pragmatisme. Kartun tersebut membangunkannya, dan dia menyadari bahwa dia tidak memilih agama Kristen. Dia tidak memilih nama Cassius Clay. Jadi mengapa dia harus menyimpan sisa-sisa perbudakan itu? Dan jika dia tidak harus menjaga agamanya atau namanya, apa lagi yang bisa dia ubah?

Pada tahun 1964, ketika dia memenangkan kejuaraan kelas berat, dia mengumumkan niatnya untuk memasuki agama Islam secara terbuka dan membuat pernyataan independen.

"Saya percaya kepada Allah dan dengan damai. Saya tidak mencoba pindah ke lingkungan kulit putih, saya tidak ingin menikahi wanita kulit putih, saya dibaptis saat berusia 12 tahun, tapi saya tidak tahu apa yang sedang saya lakukan. Saya bukan lagi orang Kristen. Saya tahu ke mana saya pergi dan saya tahu yang sebenarnya dan saya tidak harus menjadi apa yang Anda inginkan. Saya bebas menjadi apa yang saya inginkan," ujarnya yang membuat semua yang hadir menjadi terkejut.

Pada tahun-tahun berikutnya, Ali terus mengeksplorasi pandangan agamanya. Dia tidak selalu memiliki filosofi yang jelas. Dia tidak selalu sesuai dengan asas yang dia dukung. Tapi dia tidak pernah berhenti mengajukan pertanyaan.

Ketika Elijah Muhammad meninggal dan Nation of Islam direvisi, Ali kemudian mempelajari Islam dengan lebih dalam lagi, dia belajar Al-Quran.

Ketika penyakit Parkinson memperlambat pidatonya dan membuatnya sulit untuk menghibur penggemarnya, ia kadang-kadang akan mengundang para fans untuk bergabung dengannya untuk berdiskusi tentang agama. Dia sangat suka membandingkan Alkitab dan Al-Quran. Dia sering mengatakan bahwa Tuhan tidak peduli apakah dia petinju terkenal atau bukan, Tuhan hanya peduli apakah dia orang yang baik dan hidup yang sesuai dengan tanggung jawab orang beriman atau bukan.

Aku tidak bersedia memberi Camacho-Ali berbagai pujian, tapi aku sadar bahwa tugas menulis yang dia berikan padanya bagus. Agama menuntut agar kita terus-menerus mengajukan pertanyaan, tidak hanya menerima sesuatu karena sudah diserahkan kepada kita. Esai Ali mengingatkan kita akan hal itu.

Ali mengakui bahwa perjalanan religiusnya dimulai dengan pencarian gadis-gadis cantik dan bergantian dengan sebuah kartun di sebuah koran. Ini bukan barang legenda yang bersejarah. Tapi itu lebih baik dari legenda, karena sungguh itu memang benar!


Penulis: Jonathan Eig, wartawan The Washington Post


Artikel Terkait

loading...