Jumat, 16 Maret 2018

Analisis Hadist Tentang Obat Pada Sayap Lalat


Permasalahan mengenai Hadis dengan Ilmu Sains sampai kini terus menjadi diskursus menarik untuk diperbincangkan, pasalnya hadis yang lahirnya 14 abad yang lalu mampu membincangkan persoalan yang dalam berbagai keilmuan Sains sampai kini belum menggapainya. Kita bisa mengambil contoh bahwa tidak sedikit hadis-hadis yang membahas tentang persoalan ‘masa depan’ dalam hal ini layaknya ramalan, masa lalu (sejarah), sampai persoalan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK) yang pada saat kehadiran hadis sekalipun tidak ada orang yang mampu merumuskannya.

Lebih jauh, jika kita melihat dari sisi hadis, maka akan kita temukan berbagai wacana ‘ketidak harmonisasian’ sepanjang sejarahnya, ini bisa dilihat dengan adanya pembagian status penyandaran hadis[2] yakni mauquf, marfu’ maqthu’, artinya terjadi perbedaan hadis itu bersumber dari mana dan siapa. Maka tidak heran jika para pengkaji non-muslim (Orientalis), misalnya, senantiasa memberikan kritikan tajam mengenai keotentitas atas sumber pedoman kedua umat Islam ini[3]. Lebih jauh lagi, persoalan kodifikasi hadis yang dilakukan setelah wafatnya Nabi, bahkan menginjak abad ke dua Hijriyah semakin memperjelas keraguan keotentitas hadis bahwa ia (baca: Hadis) bersumber dari Nabi.[4]

Selain persoalan historisnya, kandungan yang dimuat oleh hadis itu juga acap kali menjadi kritikan tersendiri. Jika kandungan hadis dibenturkan dengan wacana Sains, maka akan terjadi ketimpangan pada pemahamannya. Misalnya, persoalan Empiris yang mengharuskan adanya bukti konkrit[5], persoalan Ilmiah yang mengharuskan logis dan mampu dianalisis[6], serta persoalan Kebenaran yang membutuhkan fakta sebagai pembukti[7], maka syarat-syarat Sains seperti ini menjadi kesulitan bagi Hadis untuk menjawabnya.

Mengenai persoalan seperti ini, Zaghlul An-Najjar dalam pendahuluannya menekankan bahwa apapun yang diyakini bersumber dari Nabi Muhammad, dalam hal ini adalah Hadis, memiliki kandungan yang jika dipelajari, diteliti dengan berbagai teknologi sekalipun, pada akhirnya akan membuktikan keagungan Allah sebagai Pencipta langit dan bumi.[8]

Pertemuan Hadis dan Sains

Sebagai ajaran pokok Islam (kedua setelah al-Qur’an), Hadis memiliki peran yang signifikan dalam kehidupan umat Islam. Ia (Hadis) dengan kekuatan yang dimilikinya, mampu mengalienasi manusia dari kebebasan yang dimilikinya, sehingga apa yang dikehendakinya dapat terwujudkan dalam bentuk perilaku manusia. Oleh karena itu, maka tidak heran jika IAN G. Barbour mengatakan bahwa apa yang datang dari Agama selalu mendapat posisi yang lebih jika dibandingkan dengan sains. Lebih jauh, segala yang menjadi penemuan-penemuan ilmiah akan tetap bersifat meragukan.[9]

Sekalipun demikian, pada perkembangannya ilmu pengetahuan pada akhirnya menjadi penjelas dari pengetahuan yang dibawa oleh agama (baca: Hadis), karena itu apa yang menjadi penemuan dari sains memiliki relevansi dengan doktrin hadis. Hal inilah yang kemudian dikenal dengan sebutan Integrasi.[10] Dengan integrasi, kita dapat mendialogkan apa yang berasal dari Hadis dan juga apa yang menjadi milik perkembangan ilmu pengetahuan (Sains).

Menyelami Persoalan

Dalam khazanah pengetahuan, Harun Yahya mencoba menjelaskan tentang manfaat yang dimiliki oleh lalat, dikatakannya bahwa kecepatan terbang Lalat sangat cepat, ia bahkan mampu terbang melewati kecepatan pesawat terbang.[11] Lebih jauh, Harun mengaitkan pembahasan tentang lalat dengan QS. al-Baqarah: 26. Hal ini berdasarkan kandungan ayat tersebut yang hendak mengungkap Kuasa Tuhan yang tidak segan-segan menjadikan perumpamaan binatang kecil seperti Nyamuk, Lalat, dan bahkan binatang yang lebih kecil sekalipun. Di Ayat yang lain, secara jelas Lalat disebutkan dalam ayat 73 surah al-Hajj, di sana dikatakan bahwa “Dan jika lalat itu merampas sesuatu dari mereka, tiadalah mereka dapat merebutnya kembali dari lalat itu”.

Ini menunjukkan bahwa Lalat mendapat perhatian tersendiri dalam ajaran Islam. Lebih jauh, dalam penelusuran penulis ada banyak hadis yang membahas tentang Lalat, misalnya[12] dalam Kitab Bukhari sebagaimana yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah, nomor hadis 3073[13], dalam Kitab Abu Dawud sebagaimana yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah, nomor Hadis 3346[14], dalam Kitab At-Tirmidzi sebagamana yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah, nomor hadis 2799[15], Kitab An-Nasa’i sebagaimana yang diriwayatkan oleh Abu Sa’id al-Khudri, nomor hadis 4189[16], dan lain sebagainya.

Selanjutnya, untuk kepentingan takhrij hadis sekaligus menjadi fokus bahasan, di sini penulis hanya akan mengambil satu sampel hadis, yakni hadis yang diriwayat oleh Abu Hurairah nomor 3073 sebagaimana yang termuat dalam Kitab Shahih Bukhari, adapun redaksi selengkapnya sebagai berikut:

Telah bercerita kepada kami Khalid bin Makhlad telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Bilal berkata; telah bercerita kepadaku Utbah bin Muslim berkata; telah mengabarkan kepadaku Ubaid bin Hunain berkata; saya mendengar Abu Hurairah radliallahu 'anhu berkata; Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Jika ada seekor lalat yang terjatuh pada minuman kalian maka tenggelamkan kemudian angkatlah, karena pada satu sayapnya penyakit dan sayap lainnya terdapat obatnya."[17]

Takhrij Hadis

Dari hasil penelusuran penulis dalam Software Gawami Al-Kaleem, hadis yang membahas tentang obat pada sayap lalat, sebagaimana yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah ditemukan dalam beberapa kitab Hadis, di antaranya sebagai berikut:

1. Kitab Shahih Bukhari, nomor hadis 979.
2. Musnad Ahmad bin Hambal, nomor hadis 2238.

Ke-Musykil-an Hadis

Hadis di atas merupakan hadis shahih yang sebagian ulama menilainya sebagai hadis musykil. Hal ini disebabkan ketidakrasionalnya kandungan yang termuat di dalamnya.[18] Berbagai komentar terhadap kandungan hadis tersebut, misalnya bahwa sebagai berikut[19]:

“Lalat biasa hinggap di tempat-tempat yang kotor, penuh dengan kuman-kuman penyakit. Ia juga makan dari hal-hal yang kotor itu, membawa kuman dengan seluruh badannya. Maka apabilah ia hinggap pada makanan atau minuman, kuman-kuman yang ia bawa juga akan ditempelkan pada makanan, sehingga makanan itu akan membawa benacana yang berarti tidak boleh dimakan.”

Dikatakan lagi bahwa:

“Hadis ini tidak berhenti sampai situ saja. Bahkan dianjurkan agar kuman itu semakin ditambahi. Karena diperintahkan agar lalat dibenamkan ke dalam makanan, lalu dimakan. Tidak layak seorang Rasulullah telah mengucapkannya, kalaupun beliau benar-benar telah mengucapkannya maka jelas itu merupakan ucapan yang salah, sehingga lalu muncul orang yang menerima pendapat yang tidak bisa dipertanggungjawabkan ke-ma’shum-annya.”

Lebih jauh dikatakan bahwa:

“Para nabi pun pernah salah tentang apa yang mereka ucapkan, berupa pendapat, dan bukan merupakan wahyu, seperti hadis ini tentang mengawinkan pohon kurma...”

Lebih dari itu, hadis ini juga banyak diriwayatkan oleh Abu Hurairah, sementara dalam studi hadis Abu Hurairah termasuk sahabat yang kontroverial, hal ini dapat dibuktikan bahwa ia (Abu Hurairah) yang masuk Islam belakangan (akhir-akhir kenabian) sementara dalam periwayatan hadis, lebih banyak meriwayatkan dibandingkan dengan orang-orang terdekat Nabi sendiri, seperti Aisyah, Ali bin Abi Thalib, dan lain-lain. Selain itu, berbagai kejadian kontroversial yang terjadi antara Abu Hurairah dengan sahabat dekat Nabi, misalnya, dalam sebuah riwayat Ali pernah membantah Abu Hurairah seraya berkata “Abu Hurairah! Sejak kapan kamu menjadi sahabat dekat Nabi”, hal ini disampaikan ketika Abu Hurairah mengatakan bahwa “Sahabat dekat saya (maksudnya Nabi) berkata begini dan begitu, dan sahabat dekat saya melakukan ini dan itu” [20]

Menurut Ibnu Qutaybah, sebagaimana yang dikutip oleh Masykur Hakim, bahwa hadis yang tidak sejalan dengan akal manusia maka dilakukan cara menghubungkan keduanya, baik secara tekstual maupun konteksual.[21]

Wacana dari Medis (Sains)

Lalat, atau dalam bahasa Arab[22] dikenal dengan dzubabmerupakan jenis serangga yang memiliki sayap ganda, sehingga ia dapat hidup leluasa. Selain berfungsi untuk terbang bebas, sayap yang dimiliki Lalat memiliki keistimewaan tersendiri, yakni adanya obat dan penyakit atasnya.[23] Sekalipun dalam hadis tersebut tidak dikemukakan dengan jelas sayap mana yang mengandung penyakit dan obat, sebagian ulama –sebagaimana yang dikemukakan oleh Ibnu Hajar al-Asqalani- mengatakan bahwa sayap kanan mengandung obat, dan sebaliknya sayap kiri mengandung penyakit.[24]

Apa yang dimiliki oleh kedua sayap lalat tersebut, menjadi perhatian tersendiri bagi para peneliti sains, sekalipun dalam penelitian tersebut sebenarnya hanya bertujuan mengetahui pola kehidupan bakteri yang terdapat pada lalat.[25] Kehidupan lalat yang biasa hinggap di tempat-tempat kotor, sehingga tidak diragukan bahwa ia membawa kuman ketika hinggap di makanan dan minuman, menyebabkan dari segi kesehatan menjadi hal yang menjijikkan, bahkan dapat menyebabkan penyakit.

Sekalipun demikian –yakni lalat membawa kuman-, terdapat pernyataan kesehatan yang bisa dibuktikan bahwa “sebagian kuman dapat membunuh dan menghilangkan kuman lain”. Artinya, tidak menutup kemungkinan kuman yang dibawa oleh salah satu sayap lalat dapat membunuh kuman di sayap lainnya.[26] Lebih jauh, dari kuman-kuman tersebut kemudian membentuk sebuah unsur toksin (toxine)[27], yang oleh ahli medis dikenal dengan nama antibakteri yang kelak membunuh kuman penyakit.[28]

Lebih dari itu, penjelasan lainnya mengatakan bahwa terdapat unsur-unsur penghancur mikroba[29] yang dimiliki oleh salah satu sayap lalat. Unsur penghancur tersebut kemudian mengeluarkan bakteri bagian makanan, yang kemudian menyebar sangat cepat dan membunuh mikroba tersebut.[30]

Terlihat terdapat perbedaan dari penjelasan di atas, betapapun itu –hemat penulis- penjelasan tersebut hendak menyampaikan bahwa terdapat unsur yang dimiliki oleh sayap lalat yang berfungsi sebagai obat untuk sayap yang membawa penyakit. Selain itu, Nizar Ali mengatakan bahwa baik secara teori maupun percobaan, tetap ditemukan relevansinya terhadap hadis tersebut. Jika kita melihat dari segi teroritisnya, maka ditemukan bahwa Bakteri ataupun Virus yang dibawa oleh lalat ketika dari tempat kotor, senantiasa terdapat segi manfaatnya, di samping juga terdapat sisi negatifnya.[31]

Sementara jika ditinjau dari segi percobaan laboratorium, maka akan berkesimpulan bahwa lalat yang tidak dibenamkan ketika hinggap disebuah menuman akan meninggalkan banyak kuman. Sedangkan jika lalat tersebut dibenamkan hasilnya adalah tidak dijumpai satu pun kuman.[32]

Analisis Pertemuan

Sepintas lalu kandungan hadis tentang obat pada sayap lalat tersebut dipandang tidak masuk akal, terlebih lagi tidak ada kejelasan lalat jenis apa yang dimaksud oleh Nabi, hal ini terdapat banyak jenis lalat, misalnya lalat rumah (musca demostica), lalat hijau (lucilla caesar), lalat biru (caliphora vomitoria) yang berbeda satu jenis dengan jenis lainnya.[33] Sekalipun demikian, ketidak masuk akalan hadis tersebut bukan menjadi alasan untuk menolaknya, hal ini karena akan memicu munculnya penolakan apa (Hadis) yang datang dari Nabi.[34]

Namun demikian, perkembangan sains, baik dalam bentuk teori maupun penelitian laboratorium, memberi kejelasan bahwa pada sayap lalat terdapat toksin atau kemudian dikenal dengan antibakteri tersebut dapat diperoleh ketika lalat tersebut dibenamkan secara keseluruhan ke dalam minuman. Di sinilah oleh Nabi dikatakan sebagai sayap lainnya terdapat obatnya.[35]

Berbagai penjelasan yang ditelusuri penulis tidak ditemukan secara detail jenis lalat apa yang sayapnya terdapat obat. Meskipun demikian, hemat penulis, tidak ada alasan untuk menolak hadis tersebut, akan tetapi perlu dilakukan penempatan keadaan. Dalam artian, jika makanan ataupun minuman yang dihinggapi oleh lalat mumpuni untuk tidak dikonsumsi maka dipilih untuk tidak mengkonsumsinya. Tetapi jika, dalam keadaan darurat misalnya, maka air itu boleh diminum. Hal ini tidak bisa dilepaskan bahwa lalat merupakan penyebab penyakit muntaber dan dan tipes.[36]

Kesimpulan

Dari berbagai penjelasan di atas, dapat ditarik kesimpulan bahwa:

1. Perkembangan ilmu pengetahuan (Sains) senantiasa merespons doktrin keagamaan, dalam hal ini adalah hadis. Lebih jauh, tidak sedikit kebenaran yang dibawa oleh hadis dapat dibuktikan dengan perkembangan sains.

2. Hadis tentang obat pada sayap lalat, sebagaimana yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah dalam kitab Shahih Bukhari nomor 3073, pada akhirnya terbukti kebenarannya baik secara teoiritis maupun percobaan laboratorium.


Ditulis oleh Muh. Alwi HS
Mahasiswa UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta
Dipublikasikan pertama kali oleh ilmuhadis.uin-suka.ac.id

Catatan kaki:
[1]Alwi HS Adalah mahasiswa Prodi Ilmu Al-Quran dan Tafsir UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta
[2] Lihat penjelasan tentang hadits Mauquf (hadits yang disandarkan kepada Sahabat), Marfu’ (hadits yang disandarkan kepada Nabi), dan Maqthu (hadits yang disandarkan kepada Tabi’in) Muhammad Alawi Al-Maliki, Ilmu Ushul Hadits, terj, (Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2009), hlm. 67-74.
[3] Baca Arif Syamsuddin, Orientalis dan Diabolisme Pemikiran, (Jakarta: Gema Insani Press, 2008), hlm. 27.
[4] Baca penjelasan Ahmad Amin tentang sejarah kemunculan Hadits dalam Abdul Majid Khon, Pemikiran Modern dalam Sunah: Pendekatan Ilmu Hadis, (Jakarata: Kencana, 2011), hlm, 39-40. Selain itu, lihat juga persoalan munculnya hadits maudhu’ dalam –misalnya- Umi Sumbulah, Kritik Hadis: Pendekatan Historis Metodologis, (Malang: UIN-Malang Press, 2008), hlm. 6-10.
[5] Soerjanto Poespowardojo dan Alexander Seran, Filsafat Ilmu Pengetahuan: Hakikat Ilmu Pengetahuan, Kritik Terhadap Visi Positivisme Logis, serta Implikasinya, (Jakarta: Kompas, 2016), hlm. 11.
[6] Jalaluddin, Filsafat Ilmu Pengetahuan, (Jakarta: Rajawali Pers, 2013), hlm. 108.
[7] Jalaluddin, Filsafat Ilmu Pengetahuan, hlm. 133.
[8] Zaghlul An-Najjar, Pembuktian Sains dalam Sunnah, terj, (Jakarta: Amzah, 2006), hlm. xvii.
[9] IAN G. Barbour, Isu dalam Sains dan Agama, terj, (Yogyakarta: Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga, 2006), hlm. 306.
[10] Zain Abidin Bagir, dkk, Integrasi Ilmu dan Agama: Interpretasi dan Aksi, (Bandung: Penerbit Mizan, 2005), hlm. 22.
[11] Lihat Kementrian Agama RI, Al-Qur’anul Karim: Miracle The Reference, Panduan Terlengkap dan Praktis Mengamalkan al-Qur’an, (Bandung: Sygma, 2011).
[12] Hadits-hadits yang dikutip berdasarkan Lidawa Pusaka i-Software: Kitab Sembilan Imam Hadits.
[13] Redaksinya: "Jika ada seekor lalat yang terjatuh pada minuman kalian maka tenggelamkan kemudian angkatlah, karena pada satu sayapnya penyakit dan sayap lainnya terdapat obatnya."
[14] Redaksinya: "Jika ada lalat jatuh ke dalam bejana salah seorang dari kalian maka celupkanlah lalat tersebut, karena sesungguhnya di dalam salah satu sayapnya terdapat penyakit dan pada sayap yang lain terdapat obat. Sesungguhnya lalat tersebut melindungi diri dengan sayap yang padanya terdapat penyakit, maka celupkanlah semuannya!"
[15] Redaksinya: "Sesungguhnya perumpamaanku dan perumpamaan ummatku seperti seseorang yang menyalakan api kemudian lalat dan kupu-kupu jatuh di api itu, dan aku memegangi ikatan kain kalian, sementara kalian tetap memasukinya."
[16] Redaksinya: "Apabila seekor lalat jatuh dalam bejana salah seorang diantara kalian maka hendaknya ia membenamkannya ke dalam air."
[17] Berdasarkan Lidawa Pusaka i-Software: Kitab Sembilan Imam Hadits.
[18] Nizar Ali, Hadits Versus Sains (Memahami Hadis-Hadis Musykil), (Yogyakarta: Penerbit Teras, 2008), hlm. 30.
[19] Abdullah bin Ali An-Najdy Al-Qushaimy, Memahami Hadits Musykil, terj, (Solo: Pustaka Mantiq, 1993), hlm. 82-83.

[20] Ada banyak riwayat yang menampilkan kekontroversial sahabat Abu Hurairah, misalnya ketika Aisyah memanggil Abu Hurairah dan berkata “Abu Hurairah! Apa maksud semua riawayat yang selalu kami dengar dari mulutmu! Katakana padaku, apakah kamu mendengar hal-hal (dari Nabi) yang tidak kami dengar, apakah kamu melihat sesuatu (yang dilakukan Nabi) yang tidak kami perhatikan?” Abu Hurairah menjawab, “Wahai ibu orang-orang beriman (umm al-mu’minin), engkau sibuk dengan alis matamu dan mempercantik diri untuk Nabi”. Juga riwayat yang mengisahkan Umar memarahi Abu Hurairah; “Jika kamu tidak berhenti meriwayatkan hadits, saya akan mengasingkan kamu”. dan berbagai riwayat lainnya yang serupa dengan ini. lihat selengkapnya Khaled M. Abou El Fadl, Atas Nama Tuhan: Dari Fikih Otoriter ke Fikih Otoritatif, terj, (Jakarta: PT Serambi Ilmu Semesta. 2004), hlm. 312-314.
[21] Masykur Hakim, Mukhalif al-Hadits dan Cara Penyelesaiannya Perspektif Ibnu Qutaybah. Dalam Journal Ilmu Ushuluddin, Volume 2, Nomor 3, Januari-Juni 2015, UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, hlm.
[22] A.W. Munawwir, Kamu Al-Munawwir Indonesia-Arab Terlengkap, (Surabaya: Pustaka Proressif, 2007), hlm. 488.
[23] Abdul Basith Al-Jamal dan Daliyah Shiddiq Al-Jamal, Mausu’at Al-Isyarat Al-Ilmiyyah, terj, (Jakarta: Pustaka Al-Kautsar, 2003), hlm. 185-186.
[24] Nizar Ali, Hadits Versus Sains (Memahami Hadis-Hadis Musykil), hlm. 31-32.
[25] Abdul Basith Al-Jamal dan Daliyah Shiddiq Al-Jamal, Mausu’at Al-Isyarat Al-Ilmiyyah, terj, hlm. 186.
[26] Abdullah bin Ali An-Najdy Al-Qushaimy, Memahami Hadits Musykil, terj, (Solo: Pustaka Mantiq, 1993), hlm. 84-85.
[27] Toxine adalah Konversi metabolisme zat menjadi racun. Lihat http://kamus-internasional.com/definitions/?indonesian_word=toxification.
[28] Abdullah bin Ali An-Najdy Al-Qushaimy, Memahami Hadits Musykil, terj, hlm. 36.
[29] Yaitu organisme yang berukuran sangat kecil. Lihat https://id.wikipedia.org/wiki/Mikroorganisme.
[30] Abdul Basith Al-Jamal dan Daliyah Shiddiq Al-Jamal, Mausu’at Al-Isyarat Al-Ilmiyyah, terj, hlm. 186.
[31] Lihat penjelasan lebih jauh Nizar Ali, Hadits Versus Sains (Memahami Hadis-Hadis Musykil), hlm. 33-35.
[32] Nizar Ali, Hadits Versus Sains (Memahami Hadis-Hadis Musykil), hlm. 36.
[33] Lihat penjelasannya Masykur Hakim, Mukhalif al-Hadits dan Cara Penyelesaiannya Perspektif Ibnu Qutaybah. Dalam Journal Ilmu Ushuluddin, Volume 2, Nomor 3, Januari-Juni 2015, UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, hlm. 207.
[34] Masykur Hakim, Mukhalif al-Hadits dan Cara Penyelesaiannya Perspektif Ibnu Qutaybah. Dalam Journal Ilmu Ushuluddin, Volume 2, Nomor 3, Januari-Juni 2015, UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, hlm. 207.
[35] Nizar Ali, Hadits Versus Sains (Memahami Hadis-Hadis Musykil), hlm. 33.
[36] Masykur Hakim, Mukhalif al-Hadits dan Cara Penyelesaiannya Perspektif Ibnu Qutaybah. Dalam Journal Ilmu Ushuluddin, Volume 2, Nomor 3, Januari-Juni 2015, UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, hlm. 207.

Bagi rekan-rekanku non-muslim, renungkanlah...

BAGAIMANA MUNGKIN Seorang manusia buta huruf yang KAMU TUDUH MENJIPLAK KITAB KAMU padahal hal ini TIDAK ada langsung sedikitpun didalam kitabmu?

Bagaimana dia dapat menghasilkan sebuah kitab yg terkandung ribuan fakta ilmiah tanpa ada cacat dan cela sedikitpun padahal ia hanyalah seorang manusia biasa lagi buta huruf.

Allah Azza wa Jalla berfirman:

هُوَ الَّذِي بَعَثَ فِي الْأُمِّيِّينَ رَسُولًا مِنْهُمْ يَتْلُو عَلَيْهِمْ آيَاتِهِ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَإِنْ كَانُوا مِنْ قَبْلُ لَفِي ضَلَالٍ مُبِينٍ

"Dialah yang mengutus kepada kaum yang buta huruf seorang Rasul di antara mereka, yang membacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka, mensucikan mereka dan mengajarkan mereka Kitab dan Hikmah (As Sunnah). Dan sesungguhnya mereka sebelumnya benar-benar dalam kesesatan yang nyata," (Surat Al-Jumu’ah Ayat 2)

Tafsir (Jalalayn)

(Dialah yang mengutus kepada kaum yang buta huruf) yaitu bangsa Arab; lafal ummiy artinya orang yang tidak dapat menulis dan membaca kitab (seorang rasul di antara mereka) yaitu Nabi Muhammad saw. (yang membacakan kepada mereka ayat-ayat-Nya) yakni Alquran (menyucikan mereka) membersihkan mereka dari kemusyrikan (dan mengajarkan kepada mereka Kitab) Alquran (dan hikmah) yaitu hukum-hukum yang terkandung di dalamnya, atau hadis. (Dan sesungguhnya) lafal in di sini adalah bentuk takhfif dari inna, sedangkan isimnya tidak disebutkan selengkapnya; dan sesungguhnya (mereka adalah sebelumnya) sebelum kedatangan Nabi Muhammad saw. (benar-benar dalam kesesatan yang nyata) artinya jelas sesatnya.

Allah Azza wa Jalla berfirman:

الَّذِينَ يَتَّبِعُونَ الرَّسُولَ النَّبِيَّ الْأُمِّيَّ الَّذِي يَجِدُونَهُ مَكْتُوبًا عِنْدَهُمْ فِي التَّوْرَاةِ وَالْإِنْجِيلِ يَأْمُرُهُمْ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَاهُمْ عَنِ الْمُنْكَرِ وَيُحِلُّ لَهُمُ الطَّيِّبَاتِ وَيُحَرِّمُ عَلَيْهِمُ الْخَبَائِثَ وَيَضَعُ عَنْهُمْ إِصْرَهُمْ وَالْأَغْلَالَ الَّتِي كَانَتْ عَلَيْهِمْ ۚ فَالَّذِينَ آمَنُوا بِهِ وَعَزَّرُوهُ وَنَصَرُوهُ وَاتَّبَعُوا النُّورَ الَّذِي أُنْزِلَ مَعَهُ ۙ أُولَٰئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

"(Yaitu) orang-orang yang mengikut Rasul, Nabi yang ummi yang (namanya) mereka dapati tertulis di dalam Taurat dan Injil yang ada di sisi mereka, yang menyuruh mereka mengerjakan yang ma'ruf dan melarang mereka dari mengerjakan yang mungkar dan menghalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan bagi mereka segala yang buruk dan membuang dari mereka beban-beban dan belenggu-belenggu yang ada pada mereka. Maka orang-orang yang beriman kepadanya. memuliakannya, menolongnya dan mengikuti cahaya yang terang yang diturunkan kepadanya (Al Quran), mereka itulah orang-orang yang beruntung." (Surat Al-A’raf Ayat 157)

Tafsir (Jalalayn)

(Yaitu orang-orang yang mengikut rasul, nabi yang ummi) yaitu Nabi Muhammad saw. (yang namanya mereka dapati tertulis di dalam Taurat dan Injil yang ada di sisi mereka) lengkap dengan nama dan ciri-cirinya (yang menyuruh mereka mengerjakan yang makruf dan melarang mereka dari mengerjakan yang mungkar dan menghalalkan bagi mereka segala yang baik) dari apa yang sebelumnya diharamkan oleh syariat mereka (dan mengharamkan bagi mereka segala yang buruk) yaitu bangkai dan lain-lainnya (dan membuang dari mereka beban-beban) maksud tanggungan mereka (dan belenggu-belenggu) hal-hal yang berat (yang ada pada mereka) seperti bertobat dengan jalan membunuh diri dan memotong apa yang terkena oleh najis. (Maka orang-orang yang beriman kepadanya) dari kalangan mereka (memuliakannya) yaitu menghormatinya (menolongnya dan mengikuti cahaya yang terang yang diturunkan kepadanya) yakni Alquran (mereka itulah orang-orang yang beruntung).




Artikel Terkait