Kamis, 22 Februari 2018

Pekerja Kemanusiaan di Iraq Lakukan Pelecehan Seksual Untuk Ditukar Dengan Obat dan Makanan


Penyelamat (pekerja kemanusiaan) itu berpikir: Akulah Tuhan, aku bisa melakukan segalanya.

"Anda tidak bisa mendapatkan makanan di kamp pengungsi ini tanpa berhubungan seks terlebih dahulu. Mereka mengatakan: "Satu kilo untuk seks." Seorang pengungsi dari Guinea, dalam laporan publik Save the Children tahun 2002. "Itu terlihat seperti pesta seks yang berat. Di satu pesta pasti ada lima gadis, yang berlari setengah telanjang. Dua dari mereka memakai kaos Oxfam putih.

Tidak, tentu saja ini bukan tentang semua pekerja bantuan, kata orang-orang yang berbicara di koran ini. Puluhan ribu dari mereka sehari-hari mengosongkan kebutuhan orang lain. Mereka adalah apel buruk yang membunuh citra rekan mereka. Tapi itu memang terjadi. Dan untuk waktu yang lama.

"Mengapa hal itu terjadi? Dimana dan bagaimana beberapa pekerja bantuan berubah menjadi predator seksual yang menggunakan wanita putus asa yang bergantung pada bantuan mereka?", kata Linda Polman, seorang jurnalis yang telah melakukan penelitian di dunia darurat untuk waktu yang lama.

"Jika setelah seorang pekerja bantuan bencana menetap di sebuah negara, mereka membentuk sebuah negara bagian dalam sebuah negara. Uang itu masuk ke organisasi bantuan, bukan kepada pemerintah negara tempat mereka bekerja. Akibatnya, orang-orang berakhir di dunia ilusi yang mereka pikirkan: Saya berasal dari Oxfam, saya adalah Tuhan. Saya bisa melakukan apa yang saya inginkan.

"Jika Anda mengenakan kemeja Unicef, tidak ada yang akan menanyakan apa yang Anda lakukan. Anda tidak dapat diganggu gugat," kata Andrew McLeod, mantan kepala departemen di Pusat Koordinasi Darurat PBB di The Times.

"Beberapa melihat penduduk setempat sebagai 'yang lain'. Dan mereka tidak melihat apa yang mereka lakukan dengan mereka sebagai masalah. Jika seorang wanita Islam di Mosul menunjukkan payudaranya ke pekerja bantuan Barat, maka dia harus berpikir: mengapa dia melakukan itu? Mungkin karena dia tidak melihat pilihan lain untuk mendapatkan makanan? Seharusnya kau tidak tidur dengannya", kata Justine Grace Swaab, pekerja bantuan dan media dari Belanda. []


Pranala luar:
1. https://www.ad.nl/buitenland/hulpverlener-denkt-ik-ben-god-ik-mag-alles~ac26f9de/
2. https://news.idntimes.com/world/rosa-folia/petinggi-oxfam-mundur-di-tengah-skandal-seks-pekerja-kemanusiaan-1/full
3. https://news.idntimes.com/world/rosa-folia/oxfam-tersangka-pelanggaran-seksual-ancam-saksi-mata-1/full



Artikel Terkait

loading...