Kamis, 05 Juli 2018

LGBT adalah Penyakit Mental dan Bisa Disembuhkan


Neuro psikolog dari Universitas Al-Azhar Indonesia, Ihshan Gumilar menegaskan lesbi, gay, biseksual, dan transgender (LGBT) adalah penyakit mental. "LGBT adalah penyakit mental dan bukan disebabkan oleh faktor biologis atau bawaan lahir. Pasti ada kejadian (yang membuat seseorang menjadi LGBT, Red)," ujarnya saat Forum Koordinasi anggota Gugus Tugas Pencegahan dan Penanganan Pornografi (GTP3) bertema Pornografi dan LGBT,Kementerian PPPA, di Jakarta, Senin (30/1).

Ia menyontohkan memiliki mahasiswi yang ekonominya berkecukupan. Namun, sayangnya mahasiswi ini memiliki keluarga broken home yang tak pernah mendengarkannya. Kejadian itu menimpa mahasiswi tersebut saat ia duduk id kelas dua sekolah dasar (SD). Namun, perempuan itu akhirnya merasakan kasih sayang bukan dari keluarganya melainkan teman sekelas yang sesama perempuan.

Tak hanya itu, mahasiswinya juga melihat adegan pornografi dan belajar observasi. Akhirnya mahasiswi ini melakukan adegan pornografi dengan teman sekelasnya yang perempuan. "Itu membuat psikologis orang terstimulasi dan melakukannya bertahun-tahun," ujarnya.

Ia menegaskan, LGBT disebabkan oleh multifaktor. Di antaranya seperti keluarga dan mengakses pornografi. Jika otak seseorang terlalu sering mengakses pornografi utamanya hubungan seksual sesama jenis, dia mengatakan, maka otak bisa mengikutinya. Ini karena sifat otak yang fleksibel seperti plastik. Ini ditambah media sosial (medsos) yang menjadi pintu masuk utama anak terjangkit LGBT.

Ia menambahkan, dalam agama apapun jelas melarang penyimpangan seksual ini. Ia menegaskan kalau ada yang mengatakan Tuhan yang menyebut orang menjadi LGBT, maka tidak mungkin di satu sisi Tuhan menciptakan azab atau hukuman untuk manusia yang melakukan praktek itu. Ia menyebut pihak asing termasuk PBB yang ingin merusak Indonesia dengan menyatakan LGBT bukanlah gangguan kejiwaaan sejak 1973.

Padahal, kata dia, hasil itu didapat bukan dari observasi melainkan dari hasil voting mengenai homoseksual dan hasilnya dimuat pada Diagnostic Statistical Manual of Mental Disorder (DSM) edisi kelima. Di buku ini, LGBT dihilangkan dalam DSM. Celakanya, kata dia, buku ini dijadikan panutan para psikolog dunia.

Untuk itu, ia menegaskan LGBT bisa disembuhkan. Asal penderitanya berkonsultasi dan berobat pada psikolog yang benar dan tidak mendukung LGBT.

Sementara itu,Direktur Pencegahan dan Pengendalian Masalah Kesehatan Jiwa dan Napza (Dit P2MKJN), Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Fidiansyah mengaku, Indonesia sudah memiliki sendiri buku pedoman kesehatan jiwa Indonesia. "Masalah LGBT adalah masalah kesehatan jiwa dan tegas dinyatakan (di buku pedoman kesehatan jiwa Indonesia)," ujarnya. Untuk itu, ia meminta semua pihak terus merapatkan barisan melawan LGBT. [Republika]



Pranala luar:
1. https://concernedwomen.org/images/content/bornorbred.pdf
2. http://amazinghealth.com/13.06.24-identical-twin-studies-prove-homosexuality-is-not-genetic
3. https://www.theatlantic.com/science/archive/2015/10/no-scientists-have-not-found-the-gay-gene/410059/



Artikel Terkait

loading...