Jumat, 13 Juli 2018

Pembantaian Srebrenica: Kenapa Anda Harus Tahu tentang Ini?


Jenderal Mladic, 74 tahun, kini telah dijatuhi hukuman penjara seumur hidup oleh Pengadilan Pidana Internasional untuk bekas Yugoslavia (ICTY) di Den Haag. Ini karena terlibat dalam ribuan pembunuhan yang terjadi selama Perang Bosnia 1992-1995.

Mladic, mantan jenderal militer Serbia Bosnia, juga ditemukan memiliki "tanggung jawab yang signifikan" atas genosida lebih dari 8.000 pria dan anak laki-laki Muslim yang dilakukan di Srebrenica pada tahun 1995.

Dia dinyatakan bersalah atas 10 dari 11 tuduhan terhadap dia termasuk genosida, pembunuhan, pemusnahan, penuntutan, deportasi paksa. Namun, bagi banyak orang, kejahatan Mladic sangat luas sehingga tidak ada hukuman yang bisa menebus ribuan orang yang terbunuh dan terluka oleh pasukannya.

Hatidza Mehmedovic, presiden Mothers of Srebrenica Association mengatakan: "Kita harus menerima fakta dan membangun masa depan yang lebih baik. Genosida di Bosnia dan Herzegovina seharusnya tidak lagi ditolak," seraya mengatakan bila keputusan tersebut seperti ”turun dalam lautan."

Fikret Grabovica, presiden sebuah asosiasi orang tua yang anak-anaknya terbunuh saat pengepungan Sarajevo mengatakan bahwa mereka telah diberi "keadilan parsial". "Tidak ada hukuman atas apa yang telah dilakukan Mladic dan apa yang menjadi tanggung jawabnya. Ini penting agar dia mendapat hukuman penjara seumur hidup. Kami merasa puas dengan keputusan tersebut, meskipun tidak sepenuhnya," kata Grabovica.

Presiden negara bagian Srebrenica dan Zepa, Munira Subasic, mengatakan kepada Anadolu Agency di Den Haag bahwa penjara seumur hidup tidak akan pernah cukup. "Ini adalah keputusan yang sama yang diberikan juga kepada Radial Karman dari Bosnia. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa Mladic memiliki hubungan dengan tentara Serbia. Kami sekarang memiliki hak untuk mendakwa Serbia dan Republika Srpska," kata Subasik.

Namun, orang Serbia dari Kepresidenan Bosnia dan Herzegovina, Mladen Ivanic, mengatakan pengadilan tersebut tidak memiliki keadilan di antara orang Serbia, Kroasia dan Bosnia. "Pengadilan Den Haag telah membawa ketidakpercayaan dan bukan kepercayaan dari pada alih-alih melakukan rekonsiliasi dan ini akan menyebabkan konflik politik baru. Putusan Jenderal Mladic menunjukkan bahwa mereka melanjutkan sikap negatif terhadap orang-orang Serbia dan bahwa Pengadilan Den Haag akan tetap diingat karena tidak berbagi keadilan, tapi politik, "kata Ivanic.

Kepala Jaksa Pengadilan Pidana Internasional untuk mantan Yugoslavia (ICTY) Serge Brammertz, menegaskan bahwa keputusan tersebut tercermin pada tindakan Mladic, bukan tindakan orang-orang Serbia. "Beberapa orang mungkin berpikir bahwa keputusan ini adalah keputusan melawan seluruh orang Serbia, namun kantor saya benar-benar menolak untuk menerimanya. Sebab keputusan itu hanya untuk kejahatan yang dilakukan oleh Mladic," katanya.

Reaksi internasional

Kementerian Luar Negeri Turki menekankan pentingnya penilaian ICTY yang mengatakan bahwa terbukti pengadilan khusus tidak membiarkan impunitas atas kejahatan yang dilakukan terhadap kemanusiaan.

"Kami berharap penghakiman tersebut akan menghasilkan perdamaian dan rekonsiliasi sosial di Bosnia Herzegovina, dan akan menjadi contoh untuk menghindari komitmen kejahatan serupa dalam konflik yang sedang berlangsung di berbagai belahan dunia," kata MFA dalam sebuah pernyataan.

Komisioner Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Zeid Ra'ad al-Hussein menyebut keyakinan tersebut sebagai sebuah ”kemenangan penting bagi keadilan."

"Dua arsitek utama dari beberapa kekejaman terburuk di Bosnia dan Herzegovina, termasuk genosida Muslim Bosnia di Srebrenica, Ratko Mladic dan Radovan Karadzic, kini telah dipidana dan menghadapi hukuman penjara yang panjang. Mladic adalah lambang kejahatan. Dan penuntutan Mladic adalah lambang dari apa keadilan internasional, "katanya dalam sebuah pernyataan.

"Semua orang yang melakukan kejahatan internasional yang serius dalam banyak situasi hari ini di seluruh dunia harus takut akan hasil ini," kata Hussein.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg juga menyambut keputusan pengadilan PBB dengan mengatakan bahwa dia berharap bahwa keputusan tersebut akan memindahkan wilayah tersebut ke jalur perdamaian dan rekonsiliasi lebih lanjut.

Presiden Serbia Aleksandar Vucic mengklaim semua orang tahu apa hasil percobaan Ratko Mladic. Vucic juga meminta bangsanya untuk menanti kedamaian. "Saya mendesak warga Serbia untuk mulai melihat ke masa depan dan untuk berpikir bahwa kita akan menjaga perdamaian dan stabilitas kawasan ini. Sehingga kita tidak terjebak dalam air mata masa lalu, namun berdasarkan keringat para pekerja kita menciptakan sebuah masa depan yang lebih baik bagi kita semua,” katanya.

Juru bicara Deputi Menteri Luar Negeri Jerman Maria Adebahr mengatakan pada sebuah konferensi pers di Berlin, keyakinan tersebut merupakan "kontribusi penting untuk menghadapi kejahatan mengerikan yang dilakukan di bekas Yugoslavia di tahun 1990an.”

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Federica Mogherini mengatakan: (Pengadilan ini) telah menyampaikan keadilan dan melawan kekebalan hukum atas kejahatan yang paling mengerikan adalah kewajiban manusia yang mendasar.

"Simpati kami ada pada mereka yang selamat dan mereka yang kehilangan orang yang mereka cintai, ” katanya. []


Oleh Muhammad Subarkah
Penulis adalah redaktur Republika



Artikel Terkait

loading...